Mampukah Indonesia Capai SDGs dalam Bidang Kesehatan? - Kompas.com

Mampukah Indonesia Capai SDGs dalam Bidang Kesehatan?

Lutfy Mairizal Putra
Kompas.com - 14/11/2017, 22:01 WIB
Ilustrasi jantungyodiyim Ilustrasi jantung

JAKARTA, KOMPAS.com –- Perserikatan Bangsa-bangsa telah menetapkan 17 Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) dengan 169 capaian hingga tahun 2030. SDGs merupakan kelanjutan dari Tujuan Pembangunan Milenium (MDGs) yang ditandatangani oleh 189 negara, salah satunya Indonesia.

Salah satu target yang harus dipenuhi dalam tujuan ketiga yakni kesehatan yang baik adalah mengurangi sepertiga angka kematian prematur akibat penyakit tidak menular.

Direktur Pengendalian Penyakit Tidak Menular Kemenkes dr Lily S Sulistyowati mengatakan, Indonesia berfokus pada empat penyakit tidak menular utama, yaitu kardiovaskular, diabetes melitus, kanker, dan penyakit paru obstruktif kronis.

Keempat penyakit itu merupakan penyebab dari 60 persen kematian.

Hingga tahun 2025, Indonesia juga ikut dalam sembilan target global pengendalian penyakit tidak menular. Jika dilihat, target tersebut tampak ambisius.

Baca juga : Minuman Manis Tak Hanya Sebabkan Obesitas, Bahayanya sampai Kematian

Sebagai contoh adalah target penurunan konsumsi tembakau sebesar 30 persen, tidak ada peningkatan diabetes atau obesitas, dan penurunan kematian akibat penyakit tidak menular, seperti jantung, kanker, dibetes, serta penyakit paru kronik, sebesar 25 persen.

“Ini target yang cukup ambisius dengan target global seperti itu. Menurunkan prevalensi diabetes 30 persen itu sesuatu banget,” kata Lily di kawasan Jakarta Selatan, Selasa (14/11/2017).

Untuk diabetes saja, Indonesia menempati urutan ke-7 sebagai negara dengan prevalensi diabetes terbanyak di dunia (10 juta).

Kemunculan diabetes juga timbul pada usia penduduk yang semakin muda. 1,67 juta penduduk yang mengidap diabetes berada pada usia dibawah 40 tahun. Lalu, 4,65 juta penduduk pengidap diabetes berkisar antara umur 40-59 tahun. Sisanya, sebanyak 2 juta penduduk berusia antara 60-79 tahun.

Baca juga : Anak Indonesia Rentan Obesitas, Apa yang Harus Dilakukan?

Bila ditengok, sepuluh penyebab kematian utama di semua umur berdasarkan sample registration system (SRS) pada 2014, penyakit tidak menular menempati persentase yang cukup besar.

Penyakit stroke sebesar 21,1 persen, penyakit jantung koroner 12,9 persen, diabetes melitus disertai komplikasi 6,7 persen, hipertensi dengan komplikasi 5,3 persen, penyakit paru obstruksi kronis 4,9 persen.

Menurut Lily, untuk mencapai target tersebut diperlukan kerjasama lintas kementerian. Penanganan kesehatan tak cukup hanya berfokus pada Kementerian Kesehatan semata.

“Gerakan masyarakat hidup sehat harus lintas kementerian. Terintegrasi, semuanya ikut berperan. Kalau ibu hamil terus jalanannya butut banget terus ke puskesmas jadi lambat. Bukan Kemenkes yang membuat jalan. Itu peran dari kementerian lain,” kata Lily.

PenulisLutfy Mairizal Putra
EditorShierine Wangsa Wibawa
Komentar
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM