Studi Ungkap Pola Berpikir Teroris untuk Pertama Kalinya - Kompas.com

Studi Ungkap Pola Berpikir Teroris untuk Pertama Kalinya

Yunanto Wiji Utomo
Kompas.com - 29/05/2017, 19:28 WIB
wall street journal Ilustrasi terorisme di media sosial

KOMPAS.com - Sebuah proyek penelitian menarik berhasil mengungkap pola pikir teroris untuk pertama kalinya.

Tim peneliti dari Amerika Serikat, Kolombia, dan Chile berhasil mengungkap cara teroris membuat judgemnet atas tindakan seseorang.

Mereka meneliti 66 orang teroris yang menjadi narapidana di Kolombia, salah satu negara dengan tingkat pemberontakan tertinggi di dunia.

Sejumlah 66 orang itu terlibat sejumlah aksi pembunuhan yang merenggut ratusan nyawa. Untuk bisa melakukan studi itu, peneliti butuh waktu 4 tahun hanya untuk melobi pihak keamanan.

Dalam riset, peneliti menyajikan sejumlah skenario mulai dari bahaya yang disengaja dan tidak. Peneliti lantas meminta teroris untuk memutuskan apakah tindakan dalam skenario itu bisa ditoleransi.

Agustin Ibanez dari Favaloro University di Buenos Aires mengatakan, "Respon umumnya, bahaya yang dirancang seharusnya lebih diwaspadai daripada yang tiba-tiba. Tapi pada teroris berbeda."

Menurut riset, teroris menilai sebuah tindakan berdasarkan hasilnya, bukan menurut motivasi melakukan tindakan tersebut.

Peneliti mengharapkan, riset ini berguna bagi pihak berwenang untuk mengembangkan profil guna tujuan forensik maupun penegakan hukum.

Namun, studi lebih lanjut dibutuhkan sebab sampel teroris dalam penelitian ini masih terbatas. Setiap kmotif dan bentuk kejahatan terorisme punya karakter berbeda pula.

"Misalnya, dalam populasi yang kami pelajari, agama bukan faktor relevan. Bahkan mereka yang bergabung dengan para militer biasanya didasari atas motif ekonomi," kata Ibanez seperti dikutip BBC, (29/5/2017).

Ibanez mengajak ahli psikologi forensik untuk mengembangkan penilaian seperti yang dilakukannya untuk mengukur agresi, emosi, dan kognisi.

Sheena Fazel, psikiatri yang fokus pada penyakit mental dan tindakan kriminal mengatakan, studi ini adalah sebuah langkah maju.

"Saya sangat tertarik dengan faktor-faktor yang dapat diidentifikasi dan dimodifikasi sehingga dapat membuat orang berhenti melakukan tindakan kekerasan. Itu akan jadi riset yang sangat bermanfaat," kata Fazel

PenulisYunanto Wiji Utomo
EditorYunanto Wiji Utomo

Komentar
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM