Pertama Kali, Ilmuwan Ciptakan Embrio Campuran Babi dan Manusia - Kompas.com

Pertama Kali, Ilmuwan Ciptakan Embrio Campuran Babi dan Manusia

Yunanto Wiji Utomo
Kompas.com - 27/01/2017, 17:09 WIB
Juan Carlos Izpisua Belmonte Embrio babi manusia

KOMPAS.com - Ilmuwan berhasil menciptakan embrio campuran babi dan manusia untuk pertama kalinya.

Embrio tersebut terdiri dari 99,999 persen sel babi dan 0,001 persen sel manusia.

Keberhasilan itu disambut gembira oleh para ilmuwan yang bergerak dalam bidang genetika, kedokteran, dan sel punca.

Namun demikian, sejumlah ilmuwan lain menggarisbawahi tantangan etika dan dampak tak terduga dari riset kontroversial itu.

Juan Carlos Izpisua Belmonte dari Salk Institute yang memimpin proyek itu menerangkan, embrio campuran babi dan manusia itu dibuat dengan teknik transplantasi sel punca.

Sel punca manusia - sel potensi tinggi yang mampu berkembang menjadi beragam jaringan - dicangkokkan dalam embrio babi.

Embrio dengan sel punca manusia lantas dimasukkan dalam kandungan babi dan dibiarkan berkembang selama sebulan sebelum digugurkan.

Dalam sebulan, ilmuwan mengamati perkembangan sel babi dan manusia.

Penelitian menunjukkan, proses pembuatan embrio campuran dengan teknik itu sangat tidak efisien.

Dari 2.075 embrio yang dicangkokkan, hanya 186 yang bisa berkembang hingga 28 hari.

Meski demikian, sel-sel manusia terlihat berfungsi dan berpotensi berkembang dengan baik.

"Ini pertama kalinya sel manusia terlihat berkembang dalam hewan berukuran besar," kata Belmonte seperti dikutip BBC, Kamis (27/1/2017).

Soal inefisiensi, Belmonte mengatakan, itu terkait evolusi babi dan manusia yang terpaut jauh.

Perkembangan janin babi dan manusia juga berbeda jauh. Babi hanya butuh 4 bulan dari embrio hingga bayi sementara manusia butuh 9 bulan.

"Ini seperti jalan bebas hambatan di mana satu mobil bergerak lebih cepat dari yang lain, ada kemungkinan terjadi kecelakaan," kata Belmonte.

Potensi dan Tantangan

Ada banyak potensi ketika sel manusia bisa dikembangkan di tubuh hewan.

Potensi pertama, manusia bisa mempelajari cara pengobatan penyakit dengan lebih baik.

Jika babi bisa punya organ hati seperti manusia misalnya, maka tes keefektifan obat untuk pengobatan penyakit bisa mendapatkan akurasi lebih tinggi.

Potensi lain, manusia bisa mempelajari perkembangan embrio lebih baik sehingga meningkatkan pemahaman tentang abnormalitas saat perkembangan janin.

Yang lebih besar, manusia bisa mengembangkan organ tertentu di tubuh hewan.

Organ yang dikembangkan - bisa berupa ginjal, hati, ataupun pankreas - bisa didonorkan pada yang membutuhkan.

Kebutuhan organ donor kini cukup tinggi.

Setiap 10 menit, satu orang menunggu organ donor. Sementara, setiap hari, 22 orang mati karena tak menerima organ yang dibutuhkan.

Jun Wu, penulis utama publikasi penelitian ini di jurnal Cells, mengatakan, "Mendapatkan efisiensi 0,1 hingga 1 persen saja sebenarnya cukup."

"Bahkan dalam perkembangan awal selama 28 hari saja, sudah ada ribuan sel manusia yang terdapat dalam miliaran sel dalam keseluruhan embrio babi. Mengujinya akan berarti dan berguna," imbuhnya.

Namun untuk mewujudkan potensi itu, terdapat pula sejumlah tantangan.

Untuk meningkatkan efisiensi misalnya, bagaimana caranya?

Hal lain, bagaimana mencegah agar sel punca manusia tidak masuk dalam area otak dalam embrio?

Jika sel punca masuk ke area otak dalam embrio, babi mungkin akan punya sejumlah karakter dan kemampuan otak manusia.

"Sejauh ini kami tidak melihat ada sel manusia di area otak, tak kami juga tak bisa menghapus kemungkinan itu," ujar Belmonte.

Keberhasilan pada Tikus

Studi yang dipublikasikan di jurnal Nature pada Rabu (25/1/2017) mengungkap keberhasilan serupa pada tikus.

Genom tikus disunting sehingga kehilangan gen yang bertugas membentuk pankreas. Sel punca dari hewan lain, tikus putih, lalu ditransplantasikan pada embrio itu.

Embrio tikus berkembang dengan pankreas dari tikus putih. Pankreas itu lantas dicangkokkan pada tikus putih untuk mengatasi diabetes.

Ke depan, diharapkan embrio campuran babi dan manusia itu bisa menghasilkan hal yang sama.

PenulisYunanto Wiji Utomo
EditorYunanto Wiji Utomo
Komentar
Close Ads X