Kamis, 30 Maret 2017

Sains

BrandzView

Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Brother Printer

Ngeri, Jangan Sampai "Neraka" Turun ke Bumi!

Kamis, 26 Januari 2017 | 15:52 WIB
BGR Suhu bumi semakin memanas. Jangan sampai


KOMPAS.com – Kerusakan bumi kian berdampak terhadap penghuninya, termasuk manusia. Udara makin kotor, air bersih lebih sulit didapat, belum lagi cuaca tambah tak menentu.

Beberapa film Hollywood bahkan pernah menggambarkan bumi yang sedang “sekarat”. Dalam film Interstellar, misalnya, tanah digambarkan tak mampu lagi memproduksi pangan selain jagung. Hujan pun dikatakan hanya turun satu-dua kali selama setahun.

Makin memprihatinkan, di situ tergambar debu berterbangan di mana-mana mengotori rumah dan paru-paru. Udara bersih sulit didapat. Bumi di ambang kehancuran. Neraka pun berasa mendadak pindah ke Bumi.

Dalam versi nyata, cuaca memang kian ekstrem. Kemarau menjadi sangat panas sampai membuat beberapa wilayah di Indonesia gagal panen pada 2016. Di Kabupaten Karo, Sumatera Utara, contohnya, ratusan petani jagung gagal memanen hasil kebunnya.

(Baca: Gagal Panen, Ratusan Petani Jagung di Karo Merana)

Nyata juga, suhu bumi semakin panas. Dalam tiga bulan pertama pada 2016, suhu rata-rata bumi naik 1,15 derajat Celsius. Angka ini lebih tinggi 0,28 derajat Celsius dibanding catatan tahun sebelumnya.

Jika dibiarkan, tak cuma panen gagal, kenaikan suhu bahkan ditengarai bisa berdampak pada pencairan es di Antartika. Penelitian Penn State University pada 2016 mendapati proyeksi kenaikan muka laut global mencapai 1,14 meter pada 2100.

NASA Gambaran suhu harian Indonesia dengan skenario emisi tinggi berdasarkan prediksi NASA.

Bila hal itu sampai terjadi, pulau-pulau kecil dan daerah pesisir Indonesia bisa tenggelam. Bersamaan, di beberapa kota besar seperti Jakarta dan Semarang, kenaikan air laut juga diperparah dengan penyedotan air tanah dan beban bangunan yang kian padat. Penurunan muka tanah pun tak bisa dihindari.

"Kenaikan muka air laut tiap tahun lebih cepat dengan suhu terus menghangat," ujar Kepala Pusat Perubahan Iklim dan Kualitas Udara pada Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika, Dodo Gunawan, seperti dikutip harian Kompas edisi Jumat (1/4/2016).

Ia mengatakan, secara umum negara di Asia Tenggara, termasuk Indonesia, akan mengalami kenaikan muka air laut sekitar 40 sampai 60 sentimeter sampai akhir abad ini.

Namun, prediksi tersebut bisa jadi meleset—semakin buruk—jika masyarakat dunia berpangku tangan terhadap laju emisi gas rumah kaca (GRK), penyebab kenaikan suhu bumi. Kenaikan muka air laut bisa jadi dua kali lipat lebih tinggi.

Kontribusi

Berbeda dengan film Interstellar, kita tak bisa tiba-tiba "kabur" mencari kehidupan baru di planet lain, ketika kondisi Bumi sudah tak terselamatkan. Perkembangan teknologi terkini belum cukup mumpuni menjalankan misi macam itu.

Cara terbaik adalah mencegah atau setidaknya memperlambat proses pemanasan bumi dengan menekan jumlah emisi. Indonesia—bersama lebih dari 130 negara lain—sebenarnya sudah sepakat untuk lebih gencar menekan GRK sejak menandatangani Kesepakatan Paris di New York, AS, pada 22 April 2016.

Berdasarkan basis emisi pada 1990, Indonesia berkomitmen menurunkan emisi 26 sampai 41 persen pada 2020 dan 29 sampai 41 persen pada 2030.

NASA GISS Ilustrasi catatan suhu panas bumi pada Juli 2015 menurut pantauan NASA

Tentu saja target ini tak bisa dicapai bila pemerintah hanya bekerja sendiri. Perusahaan dan masyarakat umum juga wajib bergotong royong agar target tersebut jadi nyata.

Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), pada 2013 ada hampir 3,5 juta perusahaan di Indonesia. Sebanyak 23.941 di antaranya masuk skala usaha besar dan sedang. Jika semua perusahaan ini turut berkontribusi, jumlah emisi yang ditekan tentu akan cukup besar.

Perlu diketahui, emisi berasal dari berbagai sebab, mulai pembakaran bahan bakar fosil, aktivitas peternakan, limbah, kebakaran hutan, sampai penggunaan khloroflorokarbon (CFC) pada kulkas atau air conditioner (AC).

Mengubah perusahaan menjadi lebih ramah lingkungan dapat menjadi kunci utama. Menggunakan peralatan elektronik ramah lingkungan di kantor patut jadi pertimbangan.

Sebaiknya kulkas dan AC sudah tidak menggunakan CFC. Kontribusi ini cukup berdampak memperbaiki lapisan ozon pelindung bumi. Sejak Protokol Montreal yang melarang penggunaan CFC pada 1987 ditandatangani, penipisan lapisan ozon di atas Antartika mulai pulih.

Dibanding pada 2000, Tim peneliti dari AS mendapati lubang ozon menyempit sampai 4 juta km persegi atau seluas India pada September 2015.
Thinkstock Perusahaan juga sebaiknya turut berkontribusi untuk menciptakan kebiasaan kerja yang lebih

Selain itu, penggunaan kertas perlu ditekan pula. Simpan dokumen dalam bentuk soft copy tanpa perlu di-print berulang-ulang. Jika perlu, scan saja dokumen-dokumen tersebut dan simpan dalam file aman.

Selain ramah lingkungan, menyimpan dokumen dengan cara itu lebih menghemat ruang. Tumpukan kertas mudah tercecer sehingga membutuhkan tempat penyimpanan khusus.

Sering kali, perusahaan membutuhkan pemindaian cepat dalam jumlah banyak. Tenang, sekarang sudah ada scanner khusus berkecepatan tinggi yang dirancang mampu memindai ribuan dokumen, misalnya Brother Printer PDS-5000 dan PDS-6000.

Kecepatan memindai PDS-5000 mencapai 60 page per minute (ppm), sedangkan PDS-6000 memiliki kecepatan hingga 80 ppm. Scanner ini juga dirancang mampu memindai sampai 6.000 halaman.

Selain peralatan, perusahaan bisa pula mengampanyekan gaya hidup ramah lingkungan pada karyawan, berawal dari hal-hal sederhana. Misalnya, pada hari-hari tertentu karyawan didorong menumpang kendaraan umum atau menggunakan alat transportasi tak berpolusi seperti sepeda untuk berangkat ke kantor.

Siap berkontribusi mengurangi jumlah emisi bumi?

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Adhis Anggiany Putri S
Editor : Palupi Annisa Auliani
TAG: