Lampu LED Tak Hanya Membawa Terang - Kompas.com

Lampu LED Tak Hanya Membawa Terang

Lusia Kus Anna
Kompas.com - 27/11/2014, 16:56 WIB
Kompas.com/Lusia Kus Anna Panasonic Centre Tokyo yang menampilkan contoh pemanfaatan lampu LED untuk rumah dan infrastuktur.

TOKYO, KOMPAS.com - Seruan penghematan energi umumnya hanya kembali pada wacana penggunaan energi terbarukan. Padahal, hemat energi implikasinya bisa sangat luas. Salah satunya adalah mulai menggunakan lampu LED (light emiting diode) serta solusi manajemen energi.

Pemborosan energi memang lebih terlihat pada penggunaan bahar bakar minyak untuk kendaraan yang terjebak kemacetan, atau untuk industri. Tetapi tahukah kita, penggunaan listrik yang seenaknya di rumah tangga atau infrastuktur ternyata memberi beban listrik yang tidak sedikit.

Padahal penghematan listrik ini bisa dilakukan dengan cara sederhana, antara lain dengan penggunaan lampu LED yang saat ini sudah banyak dipakai di kota-kota besar dunia. Di Jepang dan negara lain, pencahayaan di fasilitas umum sudah mulai beralih menggunakan lampu LED yang pemakaian listriknya bisa dihemat sampai 85 persen.

"Lampu LED ini menghasilkan cahaya lebih terang tetapi energinya sedikit," kata Makamoto Mihara dari Global Communication Group Panasonic Corporation, saat menerima kunjungan wartawan dari Asia Tenggara di Tokyo (26/11/14).

Panasonic adalah salah satu perusahaan yang sangat serius mengembangkan lampu LED. Saat ini mereka lebih fokus pada solusi pencahayaan yang hemat energi. Pasalnya, di masa depan, produk yang ramah lingkungan memang sudah tidak bisa ditawar-tawar lagi.

Pada ajang Super Box 2014 yang diadakan Panasonic pada 26-28 November 2014 di Jepang, Panasonic memamerkan kepada para rekan bisnis mereka solusi apa saja yang bisa ditawarkan dengan lampu LED.

Tak hanya untuk penerangan di rumah, lampu LED kini didorong untuk dipakai di berbagai infrastuktur, mulai dari stasiun, lampu jalan, bandara, terowongan, sekolah, rumah sakit, perkantoran, museum, hingga departement store. Kebutuhan lampu di tempat-tempat umum tersebut sangat besar karena untuk mal saja misalnya, dibutuhkan paling tidak 3.000 lampu.

Sistem pencahayaan kini juga dilengkapi dengan sensor yang bisa mendeteksi apakah ada orang di dalam ruangan sehingga terang gelapnya bisa disesuaikan. "Ini bukan hanya untuk lampu, untuk pendingin ruangan juga begitu, kalau sensor mendeteksi tidak ada orang di ruangan, maka lampu akan diredupkan dan pemakaian AC lebih minimal," kata Mihara.

Pencahayaan memakai lampu LED generasi terbaru juga bisa menyuguhkan sensasi cahaya dan warna yang hidup dan dimanis. Misalnya saja pencahayaan untuk restoran atau supermarket yang bisa diatur sedemikian rupa sehingga warna makanan tampak lebih menarik sehingga konsumen tertarik untuk membeli.

Sementara itu di department store, lampu LED yang digunakan akan memberikan warna kulit lebih alami dan tidak terlalu kuning. Warna kulit pun terlihat lebih cantik sehingga direkomendasikan untuk dipakai di bagian penjualan kosmetik. "Ada berbagai solusi pencahayaan yang kami tawarkan untuk kebutuhan yang beraneka ragam," ujarnya.

Manajemen energi

Untuk membuat implementasi penghematan energi tersebut bisa dikontrol, Panasonic juga menawarkan solusi manajemen energi yang disebut dengan "Emanage". Secara umum Emanage merupakan kombinasi penggunaan beberapa teknologi terbaru untuk mencapai tujuan penghematan energi.

Menggunakan teknologi cloud, setiap data konsumsi energi bisa dilihat secara mudah di perangkat tablet. "Dengan data yang sudah diubah menjadi grafik, kita jadi lebih gampang mengatur penggunaan energi. Aplikasi ini juga bisa dipakai di smartphone sehingga kita bisa mengontrol penggunaan listrik atau alat-alat rumah tangga di mana pun," kata Mihara.

Pemerintah Jepang sendiri mendorong solusi hemat energi untuk hunian, perkantoran, atau fasilitas publik. Menurut Mihara, pemerintah Jepang memberi subsidi untuk setiap bangunan baru yang memasang peralatan hemat energi.

"Jika hanya memasang peralatan saja, seperti lampu LED, maka subsidinya hanya sepertiga dari biaya pembangunan, sementara jika pengembang juga menginstal Emanage, subsidinya bisa sampai separuh biaya," ujarnya.

Di Indonesia sendiri menurut Muara D Makarim, Corporate Communication Manager Panasonic Gobel Indonesia, belum diterapkan solusi hemat energi seperti di Jepang. "Sejauh ini solusi hemat energi untuk bisnis atau proyek infrastuktur hanya penggunaan AC dan lampu, tapi belum Emanage," katanya.

Mungkin sudah saatnya pemerintah memberi dukungan pada hunian atau perkantoran hemat energi karena cara tersebut bisa mendorong orang untuk beralih kepada peralatan yang tidak rakus mengonsumsi energi. Pada akhirnya, beban listrik juga jauh berkurang dan kita pun telah ikut menekan pemanasan global.

PenulisLusia Kus Anna
EditorWisnubrata
Komentar