Selasa, 2 September 2014

News /

KEBERSIHAN

Ipal Komunal untuk Sehatkan Lingkungan

Selasa, 23 Februari 2010 | 03:39 WIB

Kenyataan air tanah di wilayah DKI Jakarta sudah tercemar bakteri E coli tidak bisa dimungkuri lagi. Kasus penderita diare, salah satu penyakit yang berasal dari bakteri ini, juga tergolong cukup tinggi mengingat diare menjadi salah satu dari 10 penyakit terbesar di Jakarta.

Bakteri E coli itu berkembang biak di septik tank yang ada di hampir setiap rumah di Jakarta. Septik tank itu berlokasi saling berdekatan dengan sumber air tanah karena permukiman di Ibu Kota ini sangat padat.

Demikian juga di kawasan RW 10 Pademangan yang terdapat 6.803 warga. Di kawasan yang sangat padat ini, 65 persen warganya memiliki akses sanitasi WC pribadi dan 35 persen lainnya memakai fasilitas umum mandi cuci kakus (MCK), yang jumlahnya ada delapan lokasi.

Kondisi semua WC pribadi dan MCK itu tidak sesuai standar kesehatan lingkungan karena jika tangki penuh, air kotor mengalir keluar. Air itu meresap ke tanah, masuk ke saluran air, gorong-gorong, kanal kecil, atau got yang ada di sekitar fasilitas tersebut. Hal itu menyebabkan di saluran air juga terjadi sedimentasi kotoran yang berpotensi mencemari lingkungan.

Melihat bahaya pencemaran lingkungan itu, Environmental Services Program, yang didukung USAID serta bekerja sama dengan Mercy Corp, membuat MCK plus tandem di wilayah RW 10 itu.

Keunikan dari MCK berjumlah delapan pintu itu adalah mempunyai instalasi pengolahan air limbah (IPAL) dengan menggunakan teknologi anaerobic baffled reactor.

Teknologi itu menyaring kotoran hingga beberapa kali sehingga setelah diolah, limbah akhir cukup aman untuk dialirkan ke lingkungan.

Keunikan lainnya, Ipal MCK itu mempunyai tandem karena tersambung dengan WC di sekolah SDN 14 Pademangan melalui pipa. Jadi Ipal tidak hanya mengolah limbah dari MCK, tetapi juga limbah dari SDN 14.

Menurut Michelle Kooy, Urban Director Mercy Corp, dalam peresmian MCK+ tandem ini, MCK dibangun 40 cm lebih tinggi daripada tanah untuk mengantisipasi peninggian jalan yang terus terjadi di Jakarta Utara.

”Di kawasan Jakarta Utara, peninggian jalan rata-rata mencapai 7 cm per tahun. Selain itu, peninggian berlangsung untuk mengantisipasi banjir yang kerap terjadi,” kata Kooy.

Sementara itu, menurut Roma Manurung, perwakilan dari USAID, pembangunan MCK+ tandem ini menelan biaya Rp 200 juta.

”Pembangunan MCK+ memakan waktu dua bulan,” kata Roma Manurung.

Pembuatan Ipal bersama ini dapat menjadi contoh untuk membuat Ipal komunal. Jadi, WC di rumah-rumah pribadi tidak perlu memiliki septik tank sendiri, melainkan memakai Ipal komunal.

Berdasarkan data Indonesia Sanitation Sector Development Program Urban Sanitation, September 2006, hanya satu persen dari populasi total di Jakarta yang tersambung dengan sistem pengolahan limbah perpipaan. Adapun di Kuala Lumpur (Malaysia) 80 persen, New Delhi (India) 60 persen, Phnom Penh (Kamboja) 41 persen, dan Dhaka (Banglades) 30 persen. (ARN)


Editor :