Sabtu, 20 September 2014

News / Bisnis & Keuangan

Setelah Suramadu, Lantas Apa Lagi?

Rabu, 3 Juni 2009 | 08:23 WIB

 

Haryo Damardono

KOMPAS.com - ”Tenaga ahli dan pekerja konstruksi Indonesia sudah mampu membangun jembatan bentang panjang. Setelah membangun Jembatan Suramadu (5.438 meter), kami siap membangun jembatan di mana pun,” kata Danis H Sumadilaga, Direktur Bina Teknik Ditjen Bina Marga Departemen Pekerjaan Umum.

Hari Kamis (28/5), saat menapaki bentang utama Jembatan Suramadu, Kompas pun menjumpai pekerja asal China, sebagai konsekuensi pinjaman.

Kehadiran mereka positif. China lebih pengalaman membangun jembatan setelah giat membangun infrastruktur. Alhasil, kini teknologi mereka telah direbut. Meski, kata Danis, teknologi itu harus dipelajari lagi, lalu diterapkan.

Jembatan cable stay bridge Suramadu memang tidak hanya dipelajari kontraktor Indonesia, tetapi pegawai PU, akademisi, dan mahasiswa.

Tuntasnya Suramadu ada di depan mata. Pekan ini, tinggal mengaspal approach bridge sisi Surabaya. Hampir pasti, jembatan diresmikan hari Rabu (10/6) oleh Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Namun, pembangunan jembatan lain menanti di negeri kepulauan ini. Jembatan tak cuma menghubungkan pulau, tapi ”melangkahi” sungai-sungai, selebar ribuan meter.

Kini, PU mendesain Jembatan ”panjang” Tayan (1.200 meter) di Kalimantan Barat. Tujuannya untuk menumbuhkan ekonomi selatan Kalbar. Bila jembatan selesai, perjalanan melintasi Trans-Kalimantan penghubung Samarinda-Balikpapan-Banjarmasin-Palangkaraya-Pontianak tak terhambat Sungai Kapuas.

”Kami juga berniat membangun Jembatan Serangan-Tanjung Benoa. Sedang dihitung ketinggian idealnya sebab kapal melintas di bawah jembatan dan pesawat terbang rendah di perairan Tanjung Benoa sebelum mendarat di Ngurah Rai,” kata Danis.

Jadi kini, bangsa ini sanggup membangun jembatan panjang tanpa bantuan negara lain, dengan catatan ada dana. Tak jadi soal bila mengimpor material. Sebab belajar dari Suramadu, adanya 30 persen bahan produksi China, seperti stayed cable, lebih disebabkan tak tercapainya skala ekonomis bila dibuat di Indonesia.

Optimisme tinggi membangun jembatan panjang telanjur merasuki banyak pemda. Ada rencana Jembatan Teluk Kendari (700 meter), di Sulawesi Tenggara; Jembatan Penajam (4.000 meter) di Teluk Balikpapan; dan Jembatan Nunukan (4.200 meter) di Kalimantan Timur. Belum lagi, megaproyek Jembatan Selat Sunda (31 kilometer), berbiaya Rp 92 triliun. Jembatan itu akan menghubungkan Jawa dan Sumatera.

Perlu insentif

Setelah Suramadu tuntas, kata anggota DPR, Nusyirwan Soejono, Madura harus mampu menumbuhkan ekonomi setempat. ”Bila dalam beberapa periode pertumbuhan di sisi Surabaya lebih besar dibanding Madura, artinya jembatan itu gagal,” kata dia.

Nusyirwan menyayangkan Jembatan Barelang (Pulau Batam-Pulau Rempang-Pulau Galang). ”Maaf, setelah jembatan jadi, belum ada lonjakan ekonomi di sana,” ujarnya.

Pengembangan kawasan industri Madura (600 hektar) serta kawasan kaki-kaki jembatan seluas masing-masing 600 ha, telah ditargetkan pemerintah. Sebuah kawasan tidak akan berkembang kalau tidak ada perangsangnya.

Harus ada insentif, kemudahan perizinan, dan kepastian usaha. Tanpa itu, jangan banyak berharap ekonomi Madura melejit walaupun ada Jembatan Suramadu.

Jangan sampai jembatan itu, sekadar jadi ikonik di timur Jawa. Semoga kehadiran jembatan Suramadu bisa meningkatkan kesejahteraan warga Madura.


Editor :
Sumber: